Monoja68′s Weblog

RedhaMu, Tuhan!

KHUTBAH ID FITRI 1429H/2008M

 

 

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبر ، ولله الحمد

 

الحمد لله الذى ظهر لأوليائه بنعوت جلاله ، وأنار قلوبهم بمشاهدة صفات كماله ، وتعرّف إليهم بما أسداه إليهم من إنعامه وإفضاله ، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، إلها واحدا أحدا فردا صمدا جلّ عن الأشباه والأمثال ، وتقدس عن الأضداد والأنداد والشركاء والأشكال ، لا مانع لما أعطى ولا معطى لما منع ، ولا رادّ لحكمه ولا معقب لأمره………

 

( لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنفُسِهِمْ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلَا مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَالٍ ( الرعد/11 )

 

وأشهد أن محمدا عبده ورسوله القائم له بحقه ، وأمينه على وحيه ، وخيرته من خلقه ، أرسله رحمة للعالمين ، وإماما للمتقين ، وحسرة على الكافرين ، وحجة على العباد من الإنس والجن أجمعين  ، قد بلغ الرسالة ، وأدى الأمانة ، ونصح الأمة ، وجاهد فى الله حق الجهاد ، وأقام الدين ، وترك أمته على البيضاء الواضحة البينة للسالكين ، وقال :

 

هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنْ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنْ الْمُشْرِكِينَ(108) يوسف

 

اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى من سبقه من النبيين ، وعلى آله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين  وبعد …..

 

فيا أيها الناس ، اتقوا الله  ،   أوصيكم وإياي بتقوى الله ، فقد فاز المتقون.

 

Sidang hadirin sekalian, bertaqwalah kepada Allah dengan mematuhi perintahNya dan menjauhi laranganNya, saya berpesan kepada tuan-tuan dan diri saya sendiri supaya bertaqwa, di mana taqwa itu mestilah bermula di jantung atau hati sanubari kita. Sesungguhnya telah berjaya orang-orang yang bertaqwa.

 

Pada hari ini kita dan masyarakat Islam seluruh dunia dapat menzahirkan rasa syukur kehadrat Allah swt dan dapat memperlihatkan perasaan gembira kerana :

 

Pertama, kita telah selesai menunaikan ibadah di bulan Ramadhan sebulan penuh samada ibadah wajib iaitu puasa mahu pun sunat iaitu tarawih, tilawah dan khidmat masyarakat melalui sedekah dan memberi makan atau ifthor mereka yang berpuasa ;

 

Kedua, kita bergembira kerana insya-Allah, Allah s.w.t. memperkenankan doa kita, permohonan kita, taubat kita, dan Dia mengampun segala kesalahan dan keterlanjuran di samping memberi pahala yang berlipat ganda kepada kita ;

 

Ketiga, Insya-Allah selepas berpuasa selama sebulan ini, ,jiwa kita dan diri kita telah kembali kepada fitrah yang suci lagi bersih dari segala noda dan dosa, sehingga sekarang ini kita bagaikan bayi baru dilahirkan dari kandungan ibu .

 

Keempat, kita menang dalam pertarungan melawan nafsu dan tarikan syaitan meskipun tampak lahir umat Islam kalah hampir di semua penjuru. Ini justeru kemenangan hakiki ialah apabila menjejak kaki ke pintu syurga dan bebas daripada lubang neraka, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah :

 

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنْ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ(185) آل عمران

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

 

Dan kekalahan sejati ialah kekalahan jiwa dan idea, justeru Allah melarang umat Islam merasa lemah dan kalah – lalu bersedih hati dengan suasana yang menimpa – melalui firmanNya :

 

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنْتُمْ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ(139) آل عمران

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.

 

وَلَا تَهِنُوا فِي ابْتِغَاءِ الْقَوْمِ إِنْ تَكُونُوا تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ وَتَرْجُونَ مِنْ اللَّهِ مَا لَا يَرْجُونَ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا(104) النساء

Dan janganlah kamu lemah (hilang semangat) dalam memburu musuh (yang menceroboh) itu; kerana kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu; sedang kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan (iaitu balasan yang baik pada hari akhirat kelak). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

فَلَا تَهِنُوا وَتَدْعُوا إِلَى السَّلْمِ وَأَنْتُمْ الْأَعْلَوْنَ وَاللَّهُ مَعَكُمْ وَلَنْ يَتِرَكُمْ أَعْمَالَكُمْ(35) محمد

(Apabila kamu telah mengetahui bahawa orang-orang kafir itu dihampakan amalnya dan diseksa oleh Allah) maka janganlah kamu (wahai orang-orang yang beriman) merasa lemah dan mengajak (musuh yang menceroboh) untuk berdamai, padahal kamulah orang-orang yang tertinggi keadaannya, lagi pula Allah bersama-sama kamu (untuk membela kamu mencapai kemenangan), dan Ia tidak sekali-kali akan mengurangi (pahala) amal-amal kamu.

 

Dan kelima, kita telah membersihkan diri melalui zakat fitrah yang dibayarkan itu dengan harapan segala kecintaan kepada makan minum, seksual dan harta benda telah berakhir dengan selesainya bulan Ramadhan itu.

 

Kita telah berjaya melepasi satu latihan fizikal dan mental, emosi dan rohani setelah melalui sekolah pendidikan yang diseliakan oleh Allah secara langsung, dengan harapan kita mampu mengekali sifat-sifat kepahlawanan sebagaimana terlatih sebulan itu. Dalam bulan Ramadhan itulah kita berjaya tahan diri, mengekang nafsu gelojoh dan lahap kepada makan minum dan ransangan seks, bersabar di atas celaan orang, menjaga lidah daripada ucapan yang kotor dan cemar, menahan mata, telinga, hidung, tangan, kaki, perut, kemaluan dan bahkan akal fikiran daripada perkara yang menghabiskan usia, merugikan umur dan membantut minda cemerlang. 

 

Segala puji bagi Allah yang telah menunjuki kita kepada jalan Islam, dan tidaklah kita mendapat petunjuk ini kalaulah bukan Allah yang menunjuki kita.

 

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar, walillahilhamd.

 

Muslimin dan muslimat yang berbahagia ,

 

Walaupun kita berada dalam suasana kegembiraan, namun jangan pula kita leka dan merasa puas hingga amal ibadah yang telah kita tingkatkan selama sebulan itu hanya terhenti setakat ini sahaja, tidak ada penerusan dan kelanjutan di bulan seterusnya.

 

Dengan kegembiraan dan kegirangan kita di hari lebaran ini, jangan pula kita leka, alpa, dan lalai dengan nasib yang menimpa saudara kita di seluruh dunia. Umat Islam di Palestin masih terus di serang, saudara kita di Iraq masih lagi ditawan, umat Islam di Afghanistan masih berada dalam belenggu ketakutan, dan Selatan Thailand, Selatan Filiphina dan serata dunia adalah berpunca kedengkian dan niat jahat serta rentetan kebencian dan permusuhan golongan kuffar dan munafiqin terhadap mereka yang mengucapkan kalimat syahadah dan mengatakan ربى الله (RabbiyAllah.)

 

Firman Allah :

الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ بِغَيْرِ حَقٍّ إِلَّا أَنْ يَقُولُوا رَبُّنَا اللَّهُ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُمْ بِبَعْضٍ لَهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ(40)الحج

 

“Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar, (mereka diusir) semata-mata kerana mereka berkata: “Tuhan kami ialah Allah”. Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang pencerobohan setengahnya yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong ugamaNya (ugama Islam); sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa”

 

Benarlah firman Allah yang berbunyi :

 

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنْ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنْ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنْ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ(120) البقرة

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.

 

            Asakan dan serangan terhadap Islam dari segenap penjuru ini telah disebut oleh Rasulullah s.a.w. yang bermaksud :

 

Daripada thauban ra berkata Rasulullah SAW bersabda “Hampir tiba suatu masa di mana semua bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang mengerumuni talam hidangan mereka”, maka salah seorang sahabat bertanya apakah kerana kami sedikit pada masa itu ya Rasulullah ? Nabi SAW menjawab “Bahkan kamu pada waktu itu banyak sekali, tapi kamu umpama buih di waktu banjir dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit wahan” Seorang sahabat bertanya apakah wahan itu wahai Rasulullah ? Nabi s.a.w. menjawab            حب الدنيا وكراهية الموت  (Cintakan dunia dan takutkan mati)”

Hadis riwayat Imam Abu Daud dan Imam Ahmad.

 

Allahuakbar 3x walillahilhamd

 

Muslimin dan muslimat sekalian ,

 

 Dalam negara, masalah krisis peralihan kepimpinan negara, masalah 475 aduan disiplin dalam UMNO sebagai parti tunjang negara, laporan rasuah dalam politik dan pentadbiran, memandang tawaran zina seumpama pemberian sedekah dalam kerajaan tempatan di Perak, penggunaan sumpah di masa dan tempat yang tidak diperlukan, masalah pembuangan bayi, pembunuhan mengguna senjata api, kecurian kabel telefon, pecah rumah, rancangan TV yang melalaikan  dan pelbagai krisis ekonomi dan kenaikan harga makanan asas dan sokongan, semua itu sedang mengepung kita dan melemaskan umat Islam di tanah air sendiri. Meskipun hasil bumi kita kaya dan melimpah ruah, namun kehidupan rakyat masih melarat dan bersimpang siur, manakala pemerintah senang lenang dan hidup mewah.

           

Segala yang berlaku ini sudah tentu ada penyebabnya, mengapa umat Islam di hina sebegini rupa, mengapa umat Islam seolah-olah hidup segan mati tak mahu ?

 

Perkara pokok yang menjadi titik persoalan dalam menilai perkara ini ialah akibat kemerosotan Iman dan kepercayaan diri, sikap tidak yakin pada agama, sikap lemah semangat dan rendah jiwa merupakan hantu jembalang yang masih melingkar dalam hidup umat Islam. Akibat tidak yakin terhadap cara hidup Islamlah maka cara hidup barat menjadi pilihan, akibat merosot imanlah segala perkara karut boleh  sahaja dilakukan. “Apabila anda tidak ada rasa malu, buatlah apa yang anda mahu”, walhal “sifat malu itu sebahagian daripada iman.”

 

Sejarah Islam silam telah menunjukkan bagaimana kerajaan Islam Othmaniyyah Turki telah runtuh akibat tidak yakinnya pemerintah Turki iaitu Mustafa Kamal Ataturk, tidak yakinnya terhadap sistem dan corak pemerintahan Islam. Segala kelengkapan perang di tukar, askar-askar dilatih cara barat, azan tidak di benarkan, tarbus dan kopiah diharamkan, tudung-tudung labuh ditanggalkan, kilang-kilang arak di perbesarkan,  pelacur-pelacur dilariskan, undang-undang syariat di tukarkan, ulama’-ulama’ dipenjarakan, pengajian ilmu agama tidak dibenarkan. Akhirnya jadilah Turki sebuah negara sekular yang termundur bersebelahan Eropah walaupun buminya kaya dengan khazanah alam, minda rakyatnya tertutup walau pun bertimbun kitab muktabar dikarang. Natijahnya, sampai sekarang negara turki masih tidak diterima menyertai Kesatuan Eropah kerana masih belum maju setanding negara Eropah lain, sedangkan dulu Turkilah penguasa, Turkilah tempat rujuk seluruh dunia Islam termasuk Eropah. Namun itulah nasib yang di hadapi Turki akibat tidak yakin terhadap agama Islam, anutan diri sendiri.

           

Kedangkalan ilmu dan teknologi merupakan masalah genting yang dihadapi oleh umat Islam dewasa ini, kita masih belum mampu menghasilkan keperluan yang di inginkan samada di sudut pertanian, alatan industri mahu pun ketenteraan. Andaikata tiada siapa yang membekalkan senjata kepada kita, kita akan berdiri kekosongan tangan di medan pertempuran, maka jadilah seperti rakyat Palestin melawan Israel, kita melontar kayu dan batu sedangkan mereka dengan bom dan peluru. Ini justeru jet-jet perang, peluru perpandu, kereta kebal, meriam dan senjata berat adalah diimport dan diambil daripada orang lain. Bagaimanakah kita mahu berperang dan melawan musuh sedangkan senjata kita diambil daripada mereka ? Apatah lagi sering rusak sebelum berada dan digunakan di medan perjuangan ?

           

Perkara ini bukan sahaja dalam bidang ciptaan, malah didalam pertanian juga negara-negara Islam yang pada asalnya adalah negara–negara pertanian, tidak mampu memenuhi tuntutan dirinya sendiri. Ia masih berhajat untuk mengimport kapas untuk pakaian, gandum dan beras untuk makanan dari negara lain. Seandainya negara-negara luar menyorok tangan dari menghantar bekalan, nescaya rakyat negara Islam akan mati kebuluran.

 

Allahuakbar 3x walillahilhamd

 

Muslimin dan muslimat yang di rahmati allah sekalian,

 

Sekiranya kita tidak mampu berjuang mempertahankan diri kerana senjata–senjata kita datang dari orang lain, dan apabila kita tidak mampu mengenyangkan perut anak-anak kita kerana makanan kita terpaksa di import dari negara lain, maka apa yang boleh kita lakukan ? Kita terbelakang dalam bidang ciptaan, pertanian moden, keilmuan dan di setiap bidang, diburukkan lagi dengan keadaan umat Islam yang berpecah belah dan kucar–kacir .

 

Menurut Sayed Husain Nasr Umat Islam pada hari ini sudah tidak mampu untuk berpecah, kerana mereka sudah terlalu banyak berpecah. Cuma ada satu harapan untuk bersatu, iaitu bersatu untuk berpecah Itulah sindiran tajam kepada tubuh sendiri.

           

Begitulah keadaan umat yang besar ini jika mereka tidak mempunyai hadaf/ matlamat yang satu dan tiada persamaan di antara mereka dan tidak mempunyai kesatuan hati,  dibimbangi ia akan menjadi seperti sampah yang yang hanyutkan banjir dan Allah akan mencabut dari hati musuh–musuh mereka perasaan gerun dan melemparkan dalam hati mereka perasaan lemah dan takut.

 

            Beginilah keadaan umat Islam kita pada hari ini tidak dapat melakukan sesuatu wakaupun jumlah kita adalah besar. Umat Islam tidak dapat bersatu walaupun Islam itu adalah penyatu kepada kalimah–kalimah mereka. Selamanya mereka tidak akan dapat bersatu selagi mana pandangan dan kiblat mereka dihalakan ke arah selain dari Islam, dan tujuan mereka bukan untuk menuntut keredhaan Allah. Perkara inilah yang pernah di beri peringatan oleh Rasulullah s.a.w. sewaktu ia membuat garisan lurus dan baginda berkata : “Inilah merupakan jalan Allah yang lurus” . Kemudian baginda membuat anak panah di kiri dan kanan garisan lurus tersebut, garisan yang berbengkang–bengkok dan bersabda “Ini merupakan jalan-jalan yang sentiasa menunggu di setiap kepala jalan tersebut oleh seekor syaitan yang sedang memanggil ke arahnya, kemudian Rasulullah membaca ayat Al-Quran yang berbunyi :

 

وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ(153) الأنعام

Surah al-An’am 153

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanku yang betul lurus maka hendaklah kamu menurutnya dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain daripada islam) kerana jalan-jalan (yang lain itu ) mencerai beraikan kamu dari jalan Allah

 

Jalan Allah Taala satu –satunya jalan yang akan menghimpunkan semua manusia, jika bukan jalan Allah, maka akan berpecahlah semuanya dan mereka tidak mempunyai ruang untuk bertemu.

 

Firman Allah :

 

وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ(153) الأنعام

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.

 

Oleh itu sidang hadirin, muslimin dan muslimat sekalian, perkara terpenting dalam menghadapi situasi ini ialah bermatlamat menuntut keredhaan Allah, berfikir dan bekerja dibawah satu jalan iaitu jalan Islam yang bersumberkan Al-Qur’an dan Sunnah,  bekerja dalam satu sof seperti firman Allah :

 

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ(2)كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ(3)إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنيَانٌ مَرْصُوصٌ(4) الصف

Surah as-saff ayat 2-4 bermaksud :

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela ugamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.

 

Dan jalan penyelesaian yang perlu dititikberatkan ialah sebagaimana saranan Imam Hasan Al Banna rahimahullah :

 

1.      Memupuk Keimanan yang mendalam. إيمان عميق

 

2.      Membentuk Tenaga Kerja yang mantap. تكوين دقيق

 

3.      Dan Bekerja Berterusan tanpa mengenal putus asa. عمل متواصل

 

Semua itu mestilah dilaksanakan dalam roh mencari keredhaan Allah, menyedari tanggungjawab memimpin dunia dan memandu kemanusiaan, meyakini balasan syurga luasnya sejarak luas langit dan bumi, memahami tabiat jalan yang tidak dihampar dengan bunga-bunga mawar dan permaidani merah, dan mengharapkan salah satu daripada dua : Samada menang dan memimpin, atau mati syahid dan bahagia harmoni.

 

إما النصر والسيادة وإما الشهادة والسعادة !!

 

Sukacita saya tegaskan bahawa Isslam yang kita anuti ini, Islam yang kita berbangga ini merupakan ugama KEILMUAN yang tergambar daripada UCAPAN DUA KALIMAH SYAHADAH, ugama KEPATUHAN yang tergambar daripada AMALAN SOLAT, ugama KESUCIAN yang tergambar daripada IBADAH PUASA, ugama KEBAJIKAN yang tergambar daripada SUMBANGAN ZAKAT, ugama KESEJAHTERAAN yang tergambar daripada HIMPUNAN HAJI, ugama penyelesaian, ugama kedamaian, ugama keadilan dan ugama rahmatan lil’alamiin.

 

لَوْ كَانَ عَرَضًا قَرِيبًا وَسَفَرًا قَاصِدًا لَاتَّبَعُوكَ وَلَكِنْ بَعُدَتْ عَلَيْهِمْ الشُّقَّةُ وَسَيَحْلِفُونَ بِاللَّهِ لَوْ اسْتَطَعْنَا لَخَرَجْنَا مَعَكُمْ يُهْلِكُونَ أَنفُسَهُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ(42) التوبة

Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati, dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka. Dan mereka akan bersumpah dengan nama Allah dengan berkata: “Kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu”. (Dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu).

 

بارك الله لى ولكم فى القرآن العظيم ، ونفعنى وإياكم بالآيات والذكر الحكيم ، وتقبل منى ومنكم تلاوته إنه هو السميع العليم. وأستغفر الله العظيم لى ولكم ولسائر المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات واستغفروه فيا فوز المستغفرين ويا نجاة التائبين .

الخطبة الثانية :

 

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبرالله أكبر

الله أكبركبيرا  والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا

لا إله إلا الله والله أكبر ولله الحمد ،

 

الحمد لله رب العالمين والعاقبة للمتقين ولا عدوان إلا على الظالمين والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى من سبقه من النبيين  وعلى آله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين  وأما بعد …..

 

فيا أيها الناس اتقوا الله فيما أمر وانتهوا عما نهى عنه وحذّر . واعلموا أن الله أمركم بأمر بدأ فيه بنفسه ، وثنى بملائكة قدسه فقال تعالى ولم يزل قائلا عليما :

 

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا(56) الأحزاب

 

اللهم صل وسلم على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد كما صليت على سيدنا إبراهيم  وعلى آل سيدنا إبراهيم وبارك على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد كما باركت على سيدنا إبراهيم  وعلى آل سيدنا إبراهيم  فى العالمين إنك حميد مجيد.

 

 

Seorang mukmin itu,

 

Apabila bercakap dia menyebut perkara yang perlu lagi mengembirakan, suaranya tidak memekak dan tidak menyusahkan, isinya tidak sukar difahami dan menyakitkan, lunak didengar, senang dirasa, indah bahasa dan dalam maksudnya. Ucapannya itu lahir daripada akal yang sihat, jiwa yang bersih, niat yang tulus, dan matlamat yang jelas. 

 

Seorang mukmin itu,

 

Apabila bergaul dia bergaul secara halus lagi menawan hati, apabila berjanji dia tepati, apabila bertemu dia senyum, apabila berpisah dia mengucapkan salam sejahtera dan doa, apabila bercakap dia berdepan dengan sepenuh tubuh, apabila dicakap orang dia mendengar dengan penuh perhatian, apabila berpandangan dia tidak sinis, apabila marah dia menahan diri dari kemarahannya walau pun mampu melakukannya, apabila kekurangan harta dia tidak meminta-minta, apabila kaya harta dia tidak kedekut buta, apabila bersalah dia memohon maaf, apabila dikhianati dia memaafkan, apabila berselisih faham dia bertolak ansur, apabila terlanjur dia kembali ke pangkal jalan.

 

Seorang mukmin itu,

 

Apabila memandang dia mengambil pengajaran, apabila diam dia berfikir, apabila berbicara dia ingat, apabila disekat dia sabar, apabila diberi dia syukur, apabila ditimpa bencana dia mengucap innalillah wainna ilaihi raaji’un, apabila diperlekehkan dia berlembut, apabila berilmu dia tawadu’ merendah diri, apabila mengajar dia menyayangi, apabila diminta dia menyumbangi.

(Risalah Mustarsyidin, Abu Ghudah, m.s. 156)

Seorang mukmin itu,

 

Seorang mukmin itu, kesembuhan untuk orang yang mencarinya, bantuan buat orang yang minta panduan, rakan kongsi orang yang benar, gua keamanan bagi orang yang takut, suka berbakti, mudah rela pada hak dirinya, jauh cita-cita pada hak Allah, Tuhannya. Niatnya lebih baik daripada amalnya, amalannya lebih berkesan daripada ucapannya, tanh airnya ialah kebenaran, penjaranya ialah sifat malu, pengenalannya ialah wara’, saksinya ialah taqwa.

 

Seorang mukmin itu,

 

Makanannya ialah apa yang ada, tempat tinggalnya ialah di mana dia berada, pakaiannya hanyalah apa yang menutupi, temannya ialah siapa yang sanggup membaiki. Bersendirian adalah majlisnya, qur’an adalah ucapannya, Allah Yang Gagah Perkasa adalah kekasih yang memesrainya, zikir adalah temannya, zuhud adalah rakannya, diam adalah kasihsayangnya, takut adalah jalan lurusnya, rindu adalah tunggangannya, nasihat adalah keinginannya, mengambil pengajaran adalah fikirannya, sabar adalah bantalnya tanah adalah tikarnya orang yang mengutamakan kebenaran adalah saudaranya, hikmat adalah kalamnya, akal adalah penunjuk jalannya, santun adalah kawan rapatnya, tawakkal adalah usahanya, lapar adalah lauk pauknya,  dan ALLAH adalah penolongnya.

(Risalah Mustarsyidin, Abu Ghudah, m.s. 161)

Seorang mukmin itu,

 

Dia simpati kepada orang susah, dia membantu orang yang kalah, dia merestui orang yang memohon maaf, dia meninggalkan orang yang bersikap keras, dia menjauh daripada orang yang pemalas, dia bersahabat dengan orang yang berilmu dan bertaqwa, dia tidak berkerabat dengan orang yang mudah jemu dan suka ketawa ; Terhadap orang muda dia simpati, terhadap orang tua dia hormati, terhadap wanita dia santuni, terhadap ulama’ dia sanjungi, terhadap haiwan dan makhluk lain dia senangi, terhadap segala hak diri dia tuntuti, dan terhadap segala kewajipan dia penuhi. Seorang mukmin itu melakukan apa yang menyenangi orang lain dan mengembirakan mereka, dan dia menjauhi perkara yang menyusahkan orang lain dan merundungkan mereka. Luas akalnya, lapang dadanya, lembut jiwanya, halus bahasanya, tinggi tekadnya, dan tulus ikhlas niatnya. Wawasannya menuju akhirat, fikirannya melangkaui umat,  batasannya hukum hakam syari’at, dan amalannya menyelamat manusia sejagat.  

 

Seorang mukmin itu,

 

Fikirannya sentiasa meninjau ke alam luas mengambil pengertian Keagungan Allah, sentiasa merantau dari alam dunia ke alam akhirat yang tiada penyudah, sentiasa mengutamakan ketentuan syariat mengatasi logik akalnya yang terbatas. Dia sedar tentang kemampuaqn akalnya yang terhad, jangkauan fikirannya  yang singkat, pengalaman pancainderanya yang terikat, dan ketekalan otaknya yang terdedah kepada kellesuan dan mudhorat.

 

Seorang mukmin itu,

 

Jiwanya menongkah arus atmosfera ke alam malakut, tidak terpenjara dalam pengalaman dunia yang kedekut. Hatinya menembusi gelombang cakrawala ke tingkat langit, tidak terkurung  dalam lingkungan fana yang hanyut. Dan nadi jantungnya mengikuti irama Tuhan Yang Pengasih ketika berdenyut, bukan menurut rentak nafsu yang kemelut.

 

Seorang mukmin itu,

 

Tubuh badannya dijaga tanpa melupakan hak akal dan jiwa. Urat sarafnya dibidik tanpa membiarkan hak anak isteri dan keluarga. Makan minumnya diutama tanpa meninggalkan keperluan ilmu dan hikmah rahsia.

 

Seorang mukmin itu,

 

Menahan diri ketika marah, memberi maaf kepada orang yang bersalah. Berlapang dada semasa dikritik dan difitnah, menilai semula perbuatan lepas mana yang lemah. Kasih sayangnya tidak menjadikan peribadinya bacul dan pilih kasih, bahkan dia bertindak menurut syara’ dan pertimbangan akal yang bersih. Dia membenci apa yang dibencikan oleh Allah, dan dia menyintai apa yang dicintakan oleh Allah. Dia bersedih apabila musibah menimpa agamanya, mengatasi sedihnya terhadap bencana ke atas dirinya. Perasaannya murung apabila melakukan dosa kepada Allah, dan gembira apabila melaksanakan perintah Tuhannya. Bimbangnya terhadap dosa bagaikan gunung yang bakal menimpa, bukan bagaikan menepis lalat di hidung atau di muka. Dia gembira apabila saudaranya mendapat nikmat dan rezeki, bukan berduka dan bersikap dengki. Dia seronok apabila bekerja dan berkhidmat, bukannya merungus dan bertindak jahat. Cintanya kepada Allah mengatasi segala-galanya, manakala cintanya kepada dunia tidak sampai ke mana-mana.

 

اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الأحياء منهم والأموات ، وألّفْ بين قلوبهم وأصلحْ ذات بينهم وانصرهم على عدوك وعدوّهم ، اللهم انصر سلاطينَ المسلمين وأيدْهم إلى يوم الدين  وأعلِ كلمةَ الموحّدين وأدمْ لهم العزة والتمكينَ

 

اللهم اهدنا سبلَ السلام وأخرجنا من الظلمات إلى النور وجنّبْنا الفواحش ما ظهر منها وما بطن .

 

اللهم أقم الشرع الشريف لأئمة المسلمين ولوزائه سبيلا ومنهاجا ، وارزقهم التوفيق لكل خير واجعلْهم سراجا وهّاجا.

عباد الله ، إن الله يأمر بالعدل والإحسان وإيتاء ذى القربى وينهى عن الفحشاء والمنكر والبغى يعظكم لعلكم تذكرون ،

فاذكروا الله العظيم يذكرْكم ، واشكروه على نعمه يزدْكم ، واسألوه من فضله يعطِكم ، ولذكر الله أكبر ، والله يعلم ما تصنعون .

About these ads

September 30, 2008 - Posted by | Uncategorized

Tiada komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: